Jumat, 20 Agustus 2010

ELEMEN DASAR MESIN PERKAKAS

Struktur Untuk Mesin Potong
Ada mesin dimana benda kerjanya tidak bergerak namun perkakasnya bergerak seperti mesin ketam, kempa gurdi (drill press), mesin fris (milling machine) dan gerinda. Ada juga mesin dimana benda kerjanya bergerak namun perkakasnya diam seperti mesin mesin serut, bubut (lathe), dan fris pengebor (boring mills). Pelajarilah gambar dibawah ini yaitu proses-proses yang biasa dilakukan pada komponen mesin.

Pada gambar 2 dibawah terlihat struktur dasar dalam mesin perkakas konvensional. Pada gambar A. benda kerja berputar dalam mesin bubut, tetapi perkakas (cutting tools) diam. Pada mesin pengebor (gambar B.) perkakasnya berputar sedangkan benda kerjanya diam. Menghantarkan atau menggeser kereta luncur perkakas kepada benda kerja berputar biasanya lebih menyenangkan dari pada menggeser benda kerja yang berputar pada kepala tetap kepada perkakas yang diam. Gambar C dan D adalah masing-masing mesin ketam dan penyerut. Bentuk struktur kedua mesin ini dipengaruhi oleh ukuran benda kerja dimana benda kerja kecil lebih cocok dikerjakan dengan mesin ketam.


Pada mesin pemotong fris, perkakas yang berputar digunakan hanya pada perkakas pengebor. Mesin fris banyak digunakan untuk memotong lubang lingkaran, membuat jalur pasak, membuat celah, menggergaji, memfris slab dan permukaan, memotong roda gigi dan untuk membentuk benda yang bentuknya tidak umum.
Gambar 2 E adalah mesin fris dimana perkakas berputar dikombinasikan dengan benda kerja yang bergerak melintang.
Kebalikan kinematik dari mesin fris standar adalah mesin bor, penggurdi (drill) dan mesin fris horisontal tipe lantai (floor type) seperti yang ditunjukkan gambar 3 berikut.




Gambar 3. Elemen dasar dalam mesin pengebor, pemfris dan penggurdi horisontal jernis lantai.
Gambar 4 memperlihatkan jenis mesin gerinda.

Gambar 4. memperlihatkan jenis mesin gerinda
Rangka mesin
Rangka dari mesin perkakas umumnya dicor atau dbuat dengan pengelasan. Bahan yang banyak digunakan adalah besi cor atau baja cor.
Dewasa ini penggunaan konstruksi dengan lasan lebih disukai bila dibandingkan dengan rangka cor karena beberapa keuntungan alasannya :
  1. Menghemat berat sampai 25%.
  2. Perbaikan pada rangka yang rusak mudah dikerjakan.
  3. Bisa digunakan berbagai jenis baja.
  4. Perubahan disain lebih murah karena tidak ada modal yang ditanam untuk pembuatan pola atau inti.
  5. Kesalahan dalam pemesinan atau desain lebih mudah untuk dikoreksi.
  6. Tambahan bahan bisa diberikan pada daerah yang bertegangan untuk mengurangi getaran dan defleksi.
Tabel. Gerakan memotong dan mengumpan untuk mesin konvensional.


Namun terdapat kekurangan dari rangka yang dibangun dengan dilas yaitu al.:
1. Besi cor memberikan penyerapan getaran lebih baik dibandingkan dengan bahan lain.
2. Bahan coran adalah seragam sehingga tidak ada reaksi kimia yang terjadi antar bahan.
3. Pembuatan dengan coran lebih cepat untuk produksi banyak.
4. Untuk mesin beban besar akan membutuhkan rangka yang lebih besar dan berat.

Elemen Dasar
Mesin pemotong logam dibangun dari elemen-elemen yang berwadah sendiri yang masing-masingnya mempunyai fungsi tersendiri. Elemen-elemen dasar tersebut al.: kepala tetap (headstock), kolom, meja, sadel, bangku (bed), landasan, dan rel melintang atau meluncur.
Identitas mesin biasanya diambil dari jenis rangkaian komponennya. dimana dibedakan atas 4 tipe : jenis meja, lantai, penyerut dan kepala banyak (multiple head), yang dijumpai pada semua jenis mesin yaitu: mesin bor, gurdi, fris. Misalnya mesin jenis meja (table-type machine) dimana mesin ini terdiri meja, sadel dan benda kerja ditempatkan pada meja.
Kepala Tetap (head stock) adalah bagian yang menggerakkan dan mengumpan perkakas potong atau alat yang memutar komponen. Gambar 5 adalah gambar potongan kepala tetap yang memperlihatkan roda gigi.

Gambar 5. Pandangan terbuka dari kepala tetap spindel tunggal yang memperlihatkan roda gigi.

Spindel bisa berputar dalam arah kebalikan untuk digunakan dalam pembuatan ulir dan pengetapan.
Bangku atau dasar diperlihatkan pada gambar 7 berikut dimana berfungsi untuk menyangga komponen lainnya. Pada mesin bubut yang disangga adalah: kepala tetap, ekor tetap (tail stock), peluncur melintang dan kereta peluncur.

Gambar 7. Meja jenis penyerut dengan celah T pada bangku besi cor, jalur V-ganda.

Kolom menyediakan dukungan vertikal dan memandu kepala tetap untuk mesin kelas tertentu.

 Gambar 8. Kolom besi tuang dengan jalur diskrap rata.

Meja berfungsi untuk menyangga benda kerja atau bagian yang akan dimesin dan untuk menyediakan penempatan serta penjepitan benda kerja.
Kereta peluncur yang terdapat pada mesin bubut menyediakan gerakan sepanjang sumbu dari bangku.
Landasan (runway) berfungsi membawa kolom pada mesin serut jenis lantai dan meja putar. Kalau dasar kolom, kolom dan kepala tetap adalah sebuah satuan integral maka elemen pendukung disebut bangku dan bukan sebuah landasan meskipun keduanya sama dalam prinsip.

Gambar 9. Meja dan sadel penghantar untuk gerakan gabungan yang menggunakan penghantaran tangan.
Gambar 10. Sistem penghantaran yan dimotorisi menggunakan ulir pengarah pada ”runway”.

Penyangga ujung atau ekor tetap berfungsi sebagai penyangga luar untuk perkakas potong atau benda kerja seperti diperlihatkan pada gambar 11.

Penggerak
Motor banyak digunakan dalam penggerak pada mesin perkakas.
Motor arus bolak-balik yang digunakan biasanya dari motor induksi jenis fasa tunggal. Motor ini harus tertutup jika berada dilingkungan yang mudah terbakar.
Motor arus searah sering digunakan dengan peralatan kendali numeris.
Motor bisa dihubungkan langsung dengan roda gigi atau dengan menggunakan sabuk “V”. Mesin yang besar biasanya menggunakan roda gigi sedangkan penggunaan sabuk biasanya untuk mesin-mesin kecil.



Gambar 11. Penyangga ujung, tertutup dan terbuka.

Metode Pemegangan Benda Kerja
Metode pemegangan benda kerja tergantung pada benda kerjanya, mesinnya dan sampai berapa jauh dikehendaki produksi yang cepat. Untuk produksi banyak biasanya peralatan pemegang digerakkan secara hidrolik, udara, listrik atau gerakan nok.
Pada mesin yang dikendalikan secara otomatis atau numerik, alat pemegangnya diprogram untuk menjepit dan melepaskan benda kerja.

Menyangga benda kerja di antara kedua pusatnya
Cara menyangga benda kerja bila benda kerja berputar adalah mengganjalnya diantara kedua pusatnya. Metode ini bisa untuk menyangga pemotongan besar dan cukup baik untuk benda yang panjang.
Dalam memutar poros yang ramping panjang, atau mengebor dan mengulir ujung spindel, maka digunakan perletakan tengah untuk memberikan dukungan tambahan kepada benda kerja. Perletakan tengah yang diam dipasangkan pada bangku mesin bubut dan mendukung benda kerja dengan menggunakan tiga rahang(jaw) atau roller. Perletakan jenis lain yang mirip disebut perletakan pengikut (follower rest), dipasangkan pada sadel dan kereta luncur dan menyangga benda kerja berdiameter kecil yang kira-kira akan melenting menjauhi perkakas pemotong. Perletakan ini bergerak bersama perkakas.

Mandril
Benda kerja yang dibor dan lubangnya dilebarkan untuk menepatkan, dapat dipegang diantara kedua pusatnya dengan salah satu jenis mandril. Jenis-jenis mandril diperlihatkan pada gambar 14.
 Gambar 14. Berbagai jenis mandril yang digunakan untuk memegang stok diantara kedua pusatnya.
Benda kerjaditekan ke mandril dengan kempa arbor (arbor press) .

Pelat Muka
Benda kerja mungkin akan dipasangkan ke pelat muka dengan pengapit, baut atau jenis alat bantu lainnya. Pemasangan semacam ini biasanya dilakukan untuk bentuk yang tidak biasa.

Gambar 15. Mengebor lubang eksentris pada pelat muka mesin bubut.

Pencekam (Chuck)
Pencekam digunakan untuk memegang bagian yang besar dan bentuknya tidak umum dan dibautkan atau disekrup ke spindel sehingga sambungannya kaku.
Gambar 16. Pencekam mesin bubut rahang tak bergantung.

Ada beberapa jenis pencekam :
  1. Pencekam universal. Semua rahang akan konsentris ketika kunci pencekam diputar.
  2. Independent chuck. Setiap rahang mempunyai penyetelan sendiri-sendiri.
  3. Pencekam kombinasi. Sama dengan independent chuck namun mempunyai tambahan kunci pembuka yang mengontrol semua rahang secara serentak.
  4. Pencekam gurdi (Drill chuck). Adalah pencekam sekrup universal kecil yang digunakan pada mesin kempa gurdi tetapi sering digunakan pada mesin bubut untuk menggurdi dan menyenter.
Ada pencekam yang disebut pencekam daya dimana untuk menggerakkan pencekam digunakan dengan tenaga udara (pneumatik), hidrolik atau listrik.

Leher (collet)
Leher biasa digunakan untuk bahan stok batangan, dibuat dengan rahang dari ukuran standar untuk menampung stok bulat, bujur sangkar, dan segi enam. Untuk stok besar sering digunakan leher dari jenis pendekatan sejajar, tetapi umumnya banyak digunakan leher dari jenis pegas. Pegas ini pejal pada satu ujung dan terbelah pada ujung yang lain yang berbentuk tirus. Ujung yang tirus bersinggungan dengan kap atau busing yang tirusnya serupa, dan kalau ditekan kedalam kap, maka rahang dari leher akan dieratkan disekitar stok.Leher pegas dibuat dalam tiga jenis: didorong ke luar, ditarik ke belakang dan stasioner.
Leher yang didorong ke luar bisa dilihat pada gambar 17 yang operasinya seperti berikut: kalau plunger digerakan ke kana, ujung belah yang tirus dari leher ditekan ke dalam kerucut dan kepala yang menyebabkan leher dieratkan disekitar stok. Leher yang ditarik kebelakang beroperasi dengan cara yang sama kecuali bahwa lehernya ditarik ke belakang terhadap kap kerucut untuk gerakan pengencangan.
Gambar pemasangan leher yang ditarik kedalam bisa dilihat pada gambar 18.
Gambar 17. Leher dari jenis didorong ke luar.
Gambar 18. Potongan yang memeprlihatkan konstruksi dari pemasangan leher yang ditarik ke dalam.

Arbor
Arbor jenis yang dikembangkan atau jenis ulir digunakan untuk memegang stok potongan pendek yang didalamnya memeiliki lubang tepat yang dimesin seblumnya. Gerakan memegang benda kerja pada arbor mempunyai mekanisme yang sangat mirip dengan yang digunakan dengan leher. Gambar 19 menunjukan arbor yang dikembangkan yang merupakan jenis sumbat. Benda kerja diletakkan pada arbor berhadapan dengan pelat penghenti dan pada saat batang ditarik maka pena kerucut mengembangkan sumbat yang berbelah sebagian dan mengunci benda kerja. Arbor berulir beroperasi dengan cara yang sama kecuali benda kerja disekrupkan pada arbor dengan tangan sampai menekan kembali terhadap tabung penghenti atau flens.

Gambar 19. Arbor jenis sumbat mengembang.

Pencekam magnetis
Benda kerja dapat dipegang pada gerinda permukaan dan mesin perkakas yang lain dengan menggunakan pencekam magnetis. Pencekam magnetis mempunyai daya magnet dengan jenis magnet permanen atau magnet yang dibangkitkan arus listrik.Jenis pencekam magnetis berputar bisa dilihat pada gambar 21. Semua benda yang dipegang pada pencekam magnetis harus didemagnetisasi setelah pekerjaan selesai.
Gambar 21. Pencekam putar celah konsentris dan kutub radial.

Metode Penanganan Benda Kerja
Penangana benda kerja dilakukan dengan menggunakan tangan untuk benda yang ringan (massanya 10 - 25 kg) dan dengan crane atau konveyor bagi benda yang berat. Untuk produksi massal maka pemuat mekanis mempunyai keuntungan ekonomis daripada pemuatan dengan tangan. Pemuatan mekanis akan mengurangi kelelahan operator.

Gambar 22. Skematis yang menunjukkan bagaimana benda kerja dipegang pada pencekam magnet permanen.

Pemuat-penurun yang dapat mengambil dan menempatkan bagian kecil dengan berat sampai beberapa ratus kilogram bisa dilihat pada gambar 23. Alat ini memuatkan dan menurunkan mesin pencekam vertikal dari konveyor.
 Gambar 23. Mesin ”robot” pemuat dan penurun semi otomatis.

Metoda Pengendalian
Sedikit mesin yang pengendaliannya keseluruhan dilakukan dengan tangan. Mesin bubut meskipun dikendalikan dengan tangan tetapi mempunyai kecepatan dan hantaran dengan daya (listrik, pneumatik atau hidrolik).
Mesin yang digerakan oleh nok (cam) adalah jenis semi otomatik yaitu setiap operasi dalam suatu siklus dimulai setelah siklus sebelumnya selesai. Noknya biasanya menggerakan kecepatan, hantaran atau alat perkakas. Penggerak atau pengendalian hidrolis digunakan terutama kalau mesin mempunyai bagian yang bergerak bolak balik, pada mesin press, dan pada kasus yang sulit dalam mempertahankan kecepatan dengan cara mekanis.
Siklus waktu sering digunakan dalam mesin perkakas otomatis. Pengatur waktunya dapat menggerakkan saklar mikro atau solenoid yang akan mengendalian gerakan mesin.

Keselamatan (Safety)
Banyak faktor keselamatan diperhitungkan oleh pabrik mesin perkakas. Program pelatihan banyak dilakukan oleh penyuplai peralatan dan sekolah-sekolah juga terlibat dalam mendidik pelajar tentang pentingnya keselamatan dalam laboratorium.
Menggunakan kaca mata pengaman, alat pengaman, mencegah memakai pakaian pelindung yang rusak, kecerobohan, perkakas yang rusak/robek, menjadi penekanan pihak manajemen, perserikatan, dan pemerintah.
Gambar 24.A. memperlihatkan pelindung mesin yang mengitari daerah kerja dari mesin tekan (punch press). Gate barier (pintu penghalang) mesti ditutup sebelum mesin bekerja.
Alat keselamatan lain yang digunakan adalah alat pengindera seperti tirai cahaya photo elektrik (gb. 24.B.). Alat ini dipasang untuk mencegah atau menghentikan proses press atau operasi mesin jika tangan operator berada dekat dengan daerah operasi mesin.
Alat penarik (pull back device) yang terlihat pada gambar 24.c. adalah cara lain dimana mencegah operator mendekati daerah operasi mesin. Alat ini mengikat tangan operator dan dipasang ke kabel penarik.
Peralatan lain yang populer adalah tombol dua tangan yang menghendaki kedua tangan untuk bekerja sebelum siklus kerja mesin dimulai.
Gambar 24. Metode perlindungan kerja, A. Gerbang penghalang, B. Tirai cahaya foto elektrik, C. Pull-back, D. Pengendalian dua tangan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar